Menyoal Stigma Negatif Perempuan yang Alami Keguguran

Oleh Fadilla Dwianti Putri

Beberapa waktu yang lalu, dunia maya dihebohkan oleh berita pernikahan selebriti, Aurel dan Atta. Tidak lama berselang, mereka mengumumkan berita kehamilan, yang kemudian diikuti oleh berita keguguran yang dialami Aurel. Bagaimana pun saya tidak pernah mengikuti keduanya di media sosial maupun menonton video-videonya di Youtube, berita itu mampir juga ke timeline saya. Sebenarnya, saya tidak pernah peduli pada kehidupan mereka. Namun mendengar berita Aurel keguguran, mau tidak mau saya merasakan simpati juga, terlebih bagaimana pengalaman reproduksinya “dieksploitasi” untuk mendulang views, likes, followers, dan engagement. Saya merasa semakin relate karena saya mengalami hal yang sama dengan Aurel hampir tiga bulan yang lalu.

Hingga saat artikel ini ditulis, rasa sakit atas kehilangan seorang anak yang tidak pernah bisa saya temui terus menghantui. Dan saya sangat bersyukur dapat melalui hari-hari yang berat dengan damai, dan didukung oleh orang-orang terdekat. Saya membayangkan bagaimana rasanya menjadi seorang perempuan yang harus menjalani sakitnya kontraksi dan pendarahan, sementara berita-berita di luar sana menyorotinya? Ketika harus menghadapi komentar-komentar pedas orang lain yang menghakimi atas “kegagalannya” dalam menjaga kehamilan? Dan, mau sampai kapan tubuh perempuan terus dieksploitasi dan dijadikan semata-mata mesin reproduksi?

Dari pengalaman ini, saya menjadi belajar bahwa keguguran adalah proses berduka yang panjang. Sama seperti duka-duka lainnya—kehilangan anggota keluarga, teman, dan kerabat—duka yang dialami seorang perempuan ketika keguguran adalah valid. Tidak ada perbedaan antara seorang ibu yang kehilangan anaknya di usia kandungan 2 bulan atau 9 bulan, di usia kandungan 6 minggu atau 40 minggu. Rasa duka itu sama, dan setiap perempuan yang mengalami keguguran berhak diberikan waktu untuk memproses duka itu. Dan tidak ada waktu baku dalam memprosesnya—mungkin satu bulan, tiga bulan, satu tahun, bahkan seumur hidup. Dan sangatlah tidak bijak jika pengalaman reproduksi itu kemudian diekspos dan menjadi bahan konsumsi publik dengan asumsi-asumsi yang (sebagian besar) tidak benar.

Saya teringat kuliah-kuliah yang diberikah oleh Nyai Dr. Nur Rofiah (Dosen Pascasarjana di PTIQ) tentang keadilan gender dalam Islam. Kita harus meletakkan pengalaman biologis perempuan sebagai peristiwa yang berbeda dengan pengalaman laki-laki. Pengalaman biologis laki-laki berlangsung singkat dan menyenangkan. Sementara pengalaman biologis perempuan ada yang harian (haid), bulanan (hamil), hingga tahunan (menyusui), dan tidak semuanya menyenangkan, bahkan menyakitkan hingga bertaruh nyawa.

Dalam al-Qur’an surat Lukman ayat 14 disebutkan: “Dan kami perintahkan kepada manusia agar berbuat baik kepada kedua orangtuanya. Ibunya yang telah mengandungnya dalam keadaan lemah bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam usia dua tahun…” Kehamilan sendiri adalah pengalaman yang berat, dan ketika mengalami keguguran, peristiwa itu tidak hanya menyakitkan secara fisik, tetapi juga psikologis.

Saya masih ingat pertanyaan-pertanyaan yang muncul ketika saya mengalami keguguran waktu itu: “Kecapekan ya?”, “Habis jatuh ya?”, dan sebagainya, yang seolah-olah menghakimi perempuan yang tidak bisa menjaga dirinya ketika hamil. Salah seorang sepupu saya kehilangan anaknya di usia kandungan 6 bulan dan komentar yang ia dapatkan, bahkan dari keluarganya sendiri, adalah, “Masih suka kerja sampai malam, sih.”

Padahal, jika kita melihat angka statistik, 10-15% kehamilan berakhir dengan keguguran atau stillbirth (anak lahir dalam keadaan meninggal)[1], sebagian besar terjadi pada trimester pertama. Dan ini tidak selalu terkait dengan faktor ibu. Banyak faktor yang memengaruhinya, seperti faktor genetik, lingkungan, infeksi, dan sebagainya—yang kesemuanya di luar kontrol sang ibu. Dan jika memang benar ini terjadi karena sang ibu mengalami kelelahan, bukankah pertanyaan yang diajukan semestinya sebaliknya? Apakah suaminya selalu hadir? Apakah mereka sigap mengambil alih tugas-tugas yang semula dilakukan istrinya? Dan jika ia terlalu capek bekerja, apakah tempatnya bekerja mengakomodasi kebutuhannya sebagai perempuan hamil? Ataukah jangan-jangan perempuan dibiarkan menanggung beban reproduksi sekaligus beban produksinya tanpa support system?

Selain peristiwa reproduksi yang penting, keguguran juga merupakan sebuah peristiwa kedukaan bagi setiap orang tua, terutama perempuan. Sudah saatnya stigma-stigma negatif mulai ditinggalkan, dimulai dengan memahami bahwa pengalaman biologis perempuan tidak mudah dan tidak bisa disamakan dengan standar yang ditetapkan untuk laki-laki. [FP]

[1] https://www.who.int/news-room/spotlight/why-we-need-to-talk-about-losing-a-baby

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.